MSDS

Materials Safety Data Sheet (MSDS) Bahan

  1. 1.      AsamOksalat (H2C2O4)

Asam oksalat adalah senyawa kimia yang memiliki rumus H2C2O4 dengan nama sistematis asam etanadioat. Asam dikarboksilat paling sederhana ini biasa digambarkan dengan rumus HOOC-COOH. Merupakan asam organik yang relatif kuat, 10.000 kali lebih kuat daripada asam asetat. Di-anionnya, dikenal sebagai oksalat, juga agen pereduktor.

Banyak ion logam yang membentuk endapan tak larut dengan asam oksalat, contoh terbaik adalah kalsium oksalat (CaOOC-COOCa), penyusun utama jenis batu ginjal yang sering ditemukan.

Asam oksalat dalam keadaan murni berupa senyawa kristal, larut dalam air (8% pada 10o C) dan larut dalam alkohol. Asam oksalat membentuk garam netral dengan logam alkali (Na,K), yang larut dalam air (5-25 %), sementara itu dengan logam dari alkali tanah, termasuk Mg atau dengan logam berat, mempunyai kelarutan yang sangat kecil dalam air. Jadi kalsium oksalat secara praktis tidak larut dalam air. Berdasarkan sifat tersebut asam oksalat digunakan untuk menentukan jumlah kalsium. Asam oksalat ini terionisasi dalam media asam kuat.

Asam oksalat mempunyai massa molar 90.03 g/mol (anhidrat) dan 126.07 g/mol (dihidrat), rupa putih, kepadatan dalam fase 1,90 g/cm³ (anhidrat) dan 1.653 g/cm³ (dihidrat), kelarutan dalam air 9,5 g/100 mL (15°C), 14,3 g /100 mL (25°C?), dan 120 g/100 mL (100°C), dan titik didih sebesar 101-102°C (dihidrat) (Anonim,  22 oktober 2010).

  1. 2.      Natrium Hidroksida (NaOH)

Natrium hidroksida murni merupakan padatan putih; tersedia di pellet, serpih, butiran dan sebagai larutan 50% jenuh. Ini adalah higroskopis dan mudah menyerap air dari udara, sehingga harus disimpan dalam kedap udara wadah. Sangat larut dalam air dengan pembebasan panas. Ini juga larut dalam etanol dan metanol, meskipun pameran kelarutan rendah dalam larutan daripada kalium hidroksida. Natrium hidroksida cair juga merupakan basa kuat, tapi suhu tinggi batas yang diperlukan aplikasi. Hal ini tidak larut dalam eter dan pelarut non-polar. Sebuah natrium hidroksida larutan akan meninggalkan noda kuning pada kain dan kertas  (Anonim, 22 oktober 2010).

NaOH mempunyai sifat Δ H ° pembubaran untuk diencerkan berair -44,45 kJ / mol. Dari larutan berair pada 12,3-61,8 ° C, mengkristal di monohidrat, dengan titik lebur 65,1 ° C dan densitas 1,829 g / cm 3. Δ H° form -734.96 kJ / mol. Monohidrat dari -28 ke -24 ° C. Heptahidrat dari -24 ke -17,7 ° C. -17,7 Ke Pentahydrate dari -5,4 ° C. Tetrahydrate (α-berubah), di -5, 4-12,3 ° C juga tahu metastabil β-NaOH 4 * H 2 O. Yang di atas 61,8 ° C adalah mengkristal (Anonim, 22 oktober 2010).

3. Asam Hydrochloric (HCl)

1. Identitas Produk dan Perusahaan

NAMA PRODUK                        : Asam Hydrochloric

RUMUS KIMIA                                    : HCl

CODE PRODUKSI                      : –

SYNONIM                                                  SYNONIM                              : Asam chloride, asm muriat, hydrogen chloride

COMPANY NAME                   : CV. LUMADA BITHA SUKSES

ALAMAT                                   : TAMAN ROYAL 3 BLOK A.17 NO.07

                                                            RT.01/RW.09 PORIS PLAWAD CIPONDOH

                                                  TANGERANG-BANTEN 15141

 

NO TELEPON                         : 021. 5575 2101

NO FAXIMILE                                    : 021. 554 2837

 

2. Komposisi Bahan

Bahan ……% berat CAS No. 7647-01-0

Batas pemaparan : 5ppm ( 7,5 mg/m3) (TLV-C)

 

3. Identifikasi Bahaya

Ringkasan bahaya yang penting :

Asam chloride sangat korosif dan toksik serta iritatif bila kontak dengan kulit, mata atau terhirup.

Akibatnya terhadap kesehatan :

Mata                            : menyebabkan iritasi bahkan dapat menyebabkan kebutaan

Kulit                            : menyebabkan luka bakar dan dermatitis

Tertelan                       : menyebabkan luka bakar membrane mukosa di mulut, esophagus dan mulut

Terhirup                       : menyebabkan brochitis kronis

 

4. Tindakan Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan

Terkena pada :

Mata                : bilas dengan air mengalir sekurang-kurangnya 15 menit

Kulit                : cuci dengan air sebanyak-banyaknya. Segera lepaskan pakaian yang terkontaminasi

Tertelan           : bila sadar, beri minum 1-2 gelas untuk pengenceran. Hindari pemanis buatan.

Terhirup           : segera pindahkan korban ke tempat yang cukup udara, berikan pernafasan buatan atau oksigen korban segera bawa ke dokter.

 

5. Tindakan Penanggulangan Kebakaran

  1.  Sifat- sifat bahan mudah terbakar                   : Tidak mudah terbakar

Titik nyala                                                       : –

  1. Suhu nyala sendiri                                           : –
  2. Daerah mudah terbakar

Batas terendah mudah terbakar                                    : –

Batas tertinggi mudah terbakar                         : –

  1. Media pemadam api                                        : dapat dilakukan pemadam api biasa. Wadah yang terpapar panas dapat disemprot dengan air agar dingin, tetapi air tidak boleh masuk ke dalam wadah.
  2. Bahaya khusus                                                            : –

bila kontak dengan logam akan menghasilkan gas hydrogen yang mudah terbakar.

  1. Instruksi pemadam api                                                 : –

dapat dilakukan dengan pemadam api biasa. Wadah yang terpapar panas dapat disemprot dengan air agar dingin tetapi air tidak boleh masuk ke dalam wadah. Pakailah pakaian pelindung diri dan alat pelindung pernafasan.

 

6. Tindakan Terhadap Tumpahan dan Kebocoran

  1. Tumpahan dan kebocoran kecil 

bila kebocoran tidak besar, tutup dengan tanah kering, pasir kering atau material lain yang tidak terbakar diikuti dengan lembaran plastik untuk menghindari penyebaran atau kontak dengan air hujan.        

  1. Tumpahan dan kebocoran besar

penanganan kebocoran gas atau tumpahan larutan HCL harus memakai alat pelindung diri, terutama pelindungan pernafasan, kulit (badan)   

  1. Alat pelindung diri yang digunakan

Respirator kimia penyerap HCl atau respirator udara (SCBA), kacamata (goggles) atau perisai muka (full face), gloves (neoprene, nitrile)

 

7. Penyimpanan dan Penanganan Bahan

  1. Penanganan bahan

Bekerja dengan gas atau uap HCl harus dalam almari asam. Waspada terhadap kebocoran.

  1. Pencegahan terhadap pemaparan

Gunakan SCBA dan pakaian pelindung

  1. Tindakan pencegahan terhadap kebakaran dan peledakan
  2. Penyimpanan

simpan di tempat dingin, berventilasi dan lantai gedung harus tahan asam.

  1. Syarat khusus penyimpanan bahan

jauhkan dari bahan oksidator dan bahan alkali, serta sianida, sulfida formadehid, logam natrium, merkuri sulfat dan amonium hidroksida. Periksa kebocoran wadah asam.

 

8. Sifat Fisika dan Kimia

Bentuk                                     : cair

Bau                                          : menyengat

Warna                                      : bening sampai agak kekuningan

Massa jenis                                          : 2.13

Titik didih                                : 85 C

Titik lebur                                : -25 C

Tekanan uap (20  C)                : 20 mbar

Kelarutan dalam Air (20  C)    : terlarut 82,3 g/100m

pH (20  C)                               : 1

 

9. Pembuangan Limbah

Sebelum dibuang ke lingkungan, harus dinetralkan dengan alkali sampai PH -9

  1. 4.      Na2CO3 (Natrium karbonat)

Natrium karbonat dikenal dengan soda abu Soda ialah garam natrium dari asam karbonat. Sifat kimia dan sifat fisika diantaranya yaitu berbentuk butiran, berbau, ber pH dalam larutan berair 11,6, kekentalan dalam volume @ 21° C(70 F), titik didih 400°C, titik leleh 851 C (1564F). Bersifat higroskopis mudah menyerap air dari udara, dan merupakan pelarut basa kuat

  1. 5.      Karbon Dioksida (CO2)

Bagian 1: Produk dan Identifikasi Perusahaan

Nama produk:

Karbon dioksida (Gas),

Pemasok / Produsen:

Universal Industrial Gases, Inc
2200 Northwood Avenue, Suite 3
Easton, PA 18045-2239 USA
(610) 559-7967.

E mergency telepon:

(610) 559-7967.

 

Bagian 2: Komposisi/ Bahan Informasi

CAS

KONSENTRASI%

Nama Bahan

OSHA PEL

ACGIH TLV

OSHA STEL

124-38-9

> 99,8

Karbon Dioksida

5000 PPM

5000 PPM

30.000 PPM

 

 

Bagian 3: Identifikasi Bahaya

Darurat Ikhtisar:

Gas karbon Dioksida tidak berwarna. Pada konsentrasi rendah, gas tidak berbau. Pada konsentrasi tinggi itu memiliki bau yang tajam asam. Ini akan bertindak sebagai menyebabkan keadaan sesak nafas dan iritan.

Karbon Dioksida adalah dilator kuat otak. Pada konsentrasi antara 2 dan 10%, Karbon Dioksida dapat menyebabkan mual, pusing, sakit kepala, kebingungan mental, tekanan darah meningkat dan laju pernafasan. Di atas mual dan muntah 8% muncul. Di atas 10%, sesak napas dan kematian dapat terjadi dalam beberapa menit.

Kontak dengan gas dingin dapat menyebabkan pembekuan jaringan terbuka. Kelembaban di udara dapat menyebabkan pembentukan asam karbonat yang dapat mengiritasi mata. Semua bentuk Karbon Dioksida yang noncombustible.

Karbon Dioksida lebih berat daripada udara dan seharusnya tidak diperbolehkan menumpuk di daerah dataran rendah.

Rute masuk:

Inhalasi, kontak kulit dan mata.

Efek akut

 

Kontak mata:

Uap dapat menyebabkan sensasi menyengat.

Kontak dengan kulit:

Tidak ada efek samping dari gas.

Penghirupan:

Dapat menyebabkan pusing.

Menyebabkan keadaan sesak nafas.

Dapat menyebabkan muntah.

Dapat mengakibatkan ketidaksadaran.

Dapat menyebabkan eksitasi, air liur berlebihan, napas cepat.

Dapat menyebabkan sakit kepala dan mengantuk.

Dapat menyebabkan menyengat hidung dan tenggorokan.

Pemakanan:

Tidak rute kemungkinan paparan.

Pengaruh paparan kronis:

Kerusakan sel ganglion retina dan sistem saraf pusat dapat terjadi karena adanya karbon dioksida.

Reproduksi efek:

Kekurangan oksigen selama kehamilan telah menghasilkan kelainan perkembangan pada manusia dan hewan percobaan.

 

Bagian 4: Tindakan Pertolongan Pertama

Kontak dengan kulit:

Tidak diperlukan.

Kontak mata:

Tidak diperlukan.

Penghirupan:

Penyelamat TIDAK HARUS BERUSAHA untuk mengambil KORBAN SAMBUNGAN KE PRODUK INI TANPA ALAT PELINDUNG MEMADAI PRIBADI. Pada Aparatur, Self-Contained minimal Pernapasan harus dipakai.

Pindahkan korban (s) ke udara segar, secepat mungkin. Jika tidak bernapas personil yang berkualitas harus mengatur pernapasan buatan. Dapatkan perawatan medis.

Jika sulit bernapas, mengelola oksigen.

Pemakanan:

Tidak ada pertolongan pertama harus diperlukan.

Tidak dianggap rute potensial dari paparan.

 

Bagian 5: Kebakaran Tindakan Penanggulangan

Mudah terbakar:

Tidak mudah terbakar.

Kondisi mudah terbakar:

Tidak akan membakar.

Media pemadam:

Gunakan media pemadam api yang sesuai untuk sekitarnya.

Prosedur khusus:

Mandiri peralatan pernapasan diperlukan.

Pemadam kebakaran harus mengenakan perlengkapan pelindung yang biasa.

Keren terkena api wadah dengan semprotan air.

Personil harus dievakuasi, jika perlu, untuk melawan angin daerah.

Hapus wadah dari daerah kebakaran jika tanpa risiko.

Auto-penyalaan suhu:

Tidak berlaku.

Titik nyala (° C), metode:

Tidak berlaku.

Rendah mudah terbakar
batas (% vol):

Tidak berlaku.

Atas mudah terbakar
batas (% vol):

Tidak berlaku.

Ledakan data

 

Sensitivitas terhadap dampak mekanis:

Menghindari dampak terhadap kontainer.

Explosive daya:

Wadah tertutup dapat pecah atau meledak karena tekanan membangun-up bila terkena panas ekstrim.

Silinder dilengkapi dengan perangkat tekanan suhu dan bantuan tapi mungkin masih pecah dalam kondisi api.

 

Bagian 6: Tindakan Tumpahan dan Kebocoran

Leak / Tumpahan:

Evakuasi semua non-esensial personil.

Menghentikan kebocoran tanpa risiko.

Kenakan sarung tangan dan kacamata

Gunakan alat bernafas mandiri.

Ventilasi di area. Monitor daerah sekitarnya untuk Karbon Dioksida dan tingkat Oksigen. Karbon Dioksida harus berada di bawah tingkat NAB / PEL ditunjukkan dalam Bagian 2 dan Oksigen harus minimal 19,5% sebelum personil mungkin diperbolehkan masuk ke daerah tanpa melengkapi diri dengan peralatan pernapasan.

Sebagian dari gas bertekanan tinggi dilepaskan dapat membentuk es kering. Jelas daerah yang solid dan memungkinkan untuk luhur / menguap dan menghilang. Jika daerah tersebut harus dimasukkan dengan personel gawat darurat, mandiri alat bernafas, sarung tangan Kevlar, dan kaki yang tepat dan perlindungan kaki harus dipakai. Potongan padat dari es kering dapat diambil dengan penjepit dan sarung tangan, ditempatkan dalam wadah termal terisolasi dan vented dan pindah ke lokasi pembuangan yang aman.

 

Bagian 7: Penanganan dan Penyimpanan

Penanganan prosedur dan peralatan:

Melindungi komponen sistem terhadap kerusakan fisik.

Gunakan ventilasi yang memadai.

Hindari penghisapan.

Pernah bekerja pada sistem bertekanan.

Jika ada kebocoran, tutup katup hulu, blowdown sistem dengan ventilasi ke tempat yang aman, kemudian memperbaiki kebocoran.

Penyimpanan persyaratan:

Gunakan wadah penyimpanan, pipa, katup dan fiting dirancang untuk penyimpanan dan distribusi Gas Karbon Dioksida. Lindungi silinder terhadap kerusakan fisik. Simpan dalam dingin, daerah kering, berventilasi baik, tahan api, jauh dari bahan mudah terbakar dan atmosfer korosif. Simpan jauh dari sumber panas dan pengapian dan keluar dari sinar matahari langsung. Jangan simpan dekat lift, koridor atau dok pemuatan. Jangan biarkan area dimana silinder disimpan melebihi 52 ° C (125 ° F).

Pindahkan silinder dengan truk tangan yang cocok. Jangan tarik, slide atau silinder roll. Jangan jatuhkan silinder atau mengizinkan mereka untuk menyerang satu sama lain. Aman silinder tegas. Tinggalkan tutup katup perlindungan di tempat (di mana disediakan) sampai silinder ditempatkan dalam pelayanan dan setelah diambil keluar dari layanan.

Gunakan ditunjuk fitting CGA dan peralatan pendukung lainnya. Jangan menggunakan adaptor. Jangan memanaskan silinder dengan cara apapun untuk meningkatkan tingkat keluarnya produk dari silinder. Menggunakan cek katup atau perangkap sejalan debit untuk mencegah arus balik yang berbahaya ke dalam silinder. Jangan menggunakan minyak atau lemak pada gas-fitting atau peralatan penanganan.

Setelah digunakan, tutup katup silinder utama. Ganti katup perlindungan topi (mana disediakan). Mark silinder kosong “KOSONG”.

 

Bagian 8: Kontrol Paparan/Perlindungan Pribadi

Tindakan pencegahan

 

Sarung tangan / Jenis:

 

Insulated neoprene.

Pernapasan / Jenis:

NIOSH / MSHA pemurni udara respirator untuk konsentrasi sampai dengan 10 kali TLV; udara disediakan untuk konsentrasi yang lebih tinggi.

Mata / Jenis:

Sesuai peraturan setempat.

Sepatu / Jenis:

Sepatu lars per peraturan lokal.

Busana / Jenis:

Memakai pakaian pelindung yang memadai.

Lainnya / Jenis:

Fasilitas untuk mencuci mata harus dalam jarak dekat.

Mandi darurat harus dalam jarak dekat.

Ventilasi persyaratan:

Ventilasi mekanis yang memuaskan. Pastikan konsentrasi oksigen tetap berada di atas 19,5% dan Karbon Dioksida konsentrasi tidak melebihi 5000 ppm,

Pembuangan lokal pada titik emisi disukai.

 

Bagian 9: Sifat-sifat Fisika dan Kimia

Fisik negara:

Gas

Penampilan & bau:

Berwarna gas, tidak berbau.

Bau ambang (PPM):

Tidak berbau.

Tekanan uap:

830 psig

Uap sp. gravitasi (udara = 1):

1,52 @ 70 ° F (21 ° C)

Volatil (% volume)

100%

Titik didih:

Menyublim.

-78,5 ° C (760 mmHg)

-109,3 ° F

Titik beku:

-56,6 ° C

-69,8 ° F

Kelarutan dalam air (%):

Sedikit.

 

Bagian 10: Stabilitas dan Reaktivitas

Kestabilan:

Produk adalah stabil.

Kondisi reaktifitas:

Panas

Berbahaya polimerisasi:

Tidak akan terjadi.

Zat yang tidak kompatibel:

Logam alkali.

Kromium.

Acetylides logam.

Logam alkali tanah.

Titanium di atas 550 ° C.

Uranium di atas 750 ° C.

Produk penguraian yang berbahaya:

Sebuah debit listrik dapat menyebabkan Karbon Dioksida untuk membusuk menjadi karbon monoksida dan oksigen.

Karbon Dioksida akan menggabungkan dengan uap air atau cairan untuk membentuk asam karbonat.

 

Bagian 11: Informasi Toksikologi

LD50 produk, spesies & rute:

Tidak tersedia.

LC50 produk, spesies & rute:

Tidak tersedia.

 

Bagian 13: Pertimbangan Pembuangan

Pembuangan limbah:

Gas akan menghilang di udara. Silinder harus dikembalikan dalam wadah pengiriman, diberi label dengan benar, dengan colokan katup outlet atau topi topi dijamin dan katup perlindungan di tempat.

 

 
 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s